CPLUS

Wednesday, March 25, 2015

yang penting ikhlas


Kebelakangan ini terlihat lagi perkongsian di Facebook mengenai kisah duit RM1 yang lebih banyak dimasukkan (baca:sedekah) di tabung tabung masjid dan surau berbanding duit RM50 yang lebih banyak dibelanjakan di shopping complex.

Pada pendapat saya, berapa banyak yang disedekahkan bukanlah satu isu. Yang penting adalah niat dan keikhlasan. Biar lah sedikit asalkan ikhlas. InsyaAllah, besar ganjarannya. Kalau sedekah dengan niat hendak menunjuk nunjuk sehingga menimbulkan perasaan riak pun tak guna juga. Banyak mana yg disedekahkan pun belum tentu ganjarannya juga banyak kerana niatnya sudah terpesong.

Katakanlah, seorang hamba Allah itu bersedekah RM1 setiap kali bersolat jumaat di masjid. Dalam sebulan, setahun, banyak juga yang telah disedekahkan.

Dan mereka mereka yang berkongsi artikel di facebook tu pulak dah banyak sangat ke menderma atau bersedekah?

Atau mungkin soalan yang paling sesuai ialah 'bila kali terakhir mereka bersedekah?'


Monday, March 23, 2015

dream should be achievable......and rational


Kadang kadang saya agak keliru dan tertanya tanya apabila terbaca mengenai artikel artikel di media sosial mengenai anak muda yang sudah mampu memiliki rumah sendiri walaupun baru tak sampai setahun bekerja. 

Katakanlah purata harga rumah sekarang ni ialah RM350k. Makanya, Sekurang kurangnya RM35k diperlukan untuk bayaran deposit 10% rumah tersebut. Makanya lagi, mereka perlu menyimpan lebih kurang RM3k sebulan selama setahun untuk dapatkan RM35k. Itu kalau setahun lah, ini cerita tak sampai setahun dah beli rumah.

Melainkan ada 'financial injection' dari keluarga. Mungkin agak relevan ceritanya.

Ok, bersangka baik, budak budak fresh graduate ni gajinya RM30k sebulan agaknya. Kalau setakat gaji macam saya ni, setahun baru dapat beli moto kriss je.

Mungkin juga cerita tersebut sekadar rekaan untuk men'justifikasi'kan dan mensensasikan pekerjaan yang mereka sedang lakukan ketika ini untuk mempengaruhi manusia lain yang membaca artikel tersebut untuk menyertai bidang pekerjaan yang sedang mereka usahakan. Selalunya diwar warkan oleh pendokong MLM, gold bar dan mungkin juga penjual insuran.

Jika benar baguslah kerana akhirnya cara mudah untuk berjaya sudah dijumpai. Jika sebaliknya, pastilah yang terpengaruh akan terus terpedaya dengan kata kata manis dan janji janji kosong.


ps : Cuba tanya kawan anda yang baru 3,4 bulan masuk kerja dan sudah pakai kereta, bagaimana dia mampu membeli kereta tersebut? Mostly akan jawab itu kereta keluarga. Ataupun dia jawab 'mak bapak aku yang belikan ni, aku sambung bayar bulanan je'.... well, sekurang kurangnya jawapan tu masuk akal :-)

Friday, March 20, 2015

yang terpilih





Sebaik baik perancang adalah Allah s.w.t. Terpilihnya kita untuk bekerja di dalam sesebuah organisasi adalah atas kehendakNya.Dan seharusnya kita bersyukur dengan perancanganNya dan bekerja bersungguh sungguh dalam melunaskan amanah yang telah diberikan. 

Adakah kita termasuk dalam golongan pekerja pekerja seperti ini?
InsyaAllah. Mudah mudahan



Sunday, March 15, 2015

mercedes aina masuk bengkel




Mujur beli kat Nilai 3 je. Dekat jugak la dengan rumah. Hantar semula ke kedai mainan di mana kereta ni dibeli lebih kurang 7 bulan lepas. Selepas diperiksa oleh pekerja kedai tersebut, rupa rupanya bateri dah 'kong'. Patutlah 3,4 hari charge kat rumah masih tak boleh start. 

Anyway, dah ganti bateri dan mercedes aina dah boleh jalan macam biasa. Ingatkan masih dalam warranty tapi tidak. Bayar je lah RM35 untuk harga bateri baru.

Dah settle satu masalah, datang lagi satu masalah. Aina dah tak nak keluar kedai sebab dah nampak banyak mainan lain dalam kedai tu. Adehhhhh......